Friday, September 16, 2016

Abby Tamasya Ke Rotorua

Bertemu lagi dengan edisi Abby Tamasya! Kali ini Abby Tamasya ke Rotorua, kota yang terletak sekitar 3 jam dari Auckland. Kali ini perginya "nggak sengaja", karena tiba-tiba papa Abby mendapatkan undangan gala dinner dari sebuah asosiasi di Selandia Baru yang mengundang beberapa orang dari kantornya untuk berpartisipasi. Kita dapat menginap satu malam di Rotorua dan ternyata masing-masing boleh bawa pasangan, yang berarti saya juga bisa ikutan ke Rotorua, plus Abby tentunya karena nggak mungkin ditinggal. Jadi di bulan ulang tahun saya kemarin, saya dapat "bonus" menginap satu malam ceritanya hihihi. Sayangnya, karena saya bawa Abby, saya jadi nggak bisa ikut gala dinnernya karena ada aturan batas usia 18+. Padahal pengisi acaranya seru loh, ada entertainer legendarisnya Selandia Baru, Frankie Stevens. Tapi bisa ikut ke Rotorua aja udah seneng kok, karena besoknya kita bikin acara sendiri.

Waktu saya kecil dulu, di tahun 1993, saya pernah ke Rotorua bersama dengan keluarga. Yang saya ingat betul, Rotorua terkenal sekali dengan tanahnya yang geothermal alias banyak sumber mata air panas yang mengandung belerang. Sepanjang jalan juga bisa tercium bau belerang. Saya juga masih ingat dulu rasanya saya tinggal di Hotel Sheraton, yang rupanya sekarang sudah berganti nama, dan malamnya kita nonton pertunjukan tradisional Maori yang disebut Haka dan makan makanan tradisional yang dimasak dengan diuap belerang alias Hangi. Kita juga mengunjungi Whakarewarewa Village untuk melihat aktifitas geyser belerang dan mengenal kebudayaan Maori, lalu ke Rainbow Spring untuk melihat pembudayaan ikan rainbow trout dan ke Agrodome untuk melihat pemotongan bulu domba. Karena trip kali ini sangat singkat alias kami cuma punya kurang dari satu hari untuk beraktifitas, kita tidak balik lagi ke tempat yang dulu kecil pernah saya pergi, melainkan kita ke tempat baru yang lebih santai. Sekarang kan kita udah jadi warga sini ya, jadi bisa balik lagi suatu saat. Pertunjukan budayanya nanti aja, kalau keluarga kita pada datang ke sini lagi. Jadi ngapain aja selama kita berada di Rotorua? Yuk disimak!

Jumat, 26 Agustus 2016

Pagi itu papa Abby masih ngantor plus ada meeting, tapi Abby hari itu ijin dari sekolah sehingga bisa makan dulu di rumah dan siap-siap sebelum menempuh perjalanan. Setelah makan siang, kita langsung berangkat. Sepanjang perjalanan kita hanya 1 kali toilet stop di Mc Donalds Matamata. Matamata ini kotanya Hobbiton, kira-kira satu jam sebelum Rotorua. Biarpun katanya cuma toilet stop, tapi ujung-ujungnya malah beli hunger buster meal yang isi 1 Big Mac, 1 Cheeseburger, 1 Fries, dan 1 minum. Ini nyemil sangar namanya hahahaha. Perjalanan seperti biasa melewati banyak pemandangan indah berbukit, dipenuhi oleh domba dan sapi.

Beberapa kali di jalan kita menemukan "terowongan" yang terbentuk dari pepohonan. Jadi ya kelihatan banget kayak ada hutan kecil yang dibelah untuk jalan. Tapi pas masuk ke situ rasanya sensasional loh, bisa ubah suasana mendadak, tau-tau ketemu rerumputan hijau lagi. 
Kali ini kita menginap di hotel pilihan dari kantor papanya Abby yaitu hotel Millenium Rotorua. Begitu masuk hotel ini, walaupun cantik karena banyak kayu-kayunya, saya merasa kayak lagi balik ke tahun 80-90-an! Serius deh, serasa lagi balik ke masa lalu. Ini hotelnya sudah berasa agak tua, tapi hotel di Rotorua ya modelnya memang begini ini. Kata papa Abby sih rate hotel ini 165 dolar per malam belum termasuk sarapan. Oh iya, rate hotel di NZ ini biasanya anak kecil di atas 2 tahun itu walaupun seranjang sama orang tuanya, tetap harus membayar 25 dolar per malam. Jadi kalau tanpa Abby, rate hotelnya 140 dolar. Ini hitungan low season, dan cukup sesuai sih harga segitu dengan kamar hotelnya yang memang standar dan minimalis.

Dua double bed, lumayan kan nggak usah rebutan ranjang.

Minimalis banget ya, sampai kulkasnya aja super kecil di dalam lemari itu.

Kamar mandinya simpel sederhana, yang penting bersih. 

Perlengkapan mandi. Oh iya di NZ ini nggak pernah nemu yang namanya sikat gigi. Jadi either bawa sendiri, atau minta sama room service ya.

Di laci bawah TV ada perlengkapan teh dan kopi, lumayan tehnya Twining's dan persediaannya banyak. Tapi saya nggak minum sama sekali hahaha.

Makan buah dulu ya, Nak! Banana it is.

Pemandangan dari dalam kamar, ada tempat parkir, plus toko yang semuanya ada di Auckland hihih. Ada grocery store Pak n Save, ada The Warehouse... ntar malem papanya gala dinner apa kita jalan-jalannya ke situ aja, By? Hihihihi. Kesian banget.

Nah, ini salah satunya kenapa saya bilang serasa kembali ke masa lalu. Liftnya epic banget! Tombol-tombolnya masih yang model kenop tua gitu. 
Sore itu kita turun buat mampir ke restaurant yang ada di hotel. Bukan buat makan, tapi buat minta tolong ngangetin makan malamnya Abby, plus lihat-lihat, kali aja restonya menarik, jadi saya nggak perlu cari makan di luar. Si Abby ini memang anak Indonesia banget, doyannya sama nasi, jadi deh kalau travel singkat gini, kudu bawa nasi soalnya di resto-resto Barat kan hampir nggak ada nasi. Kalau travel panjang, baru deh pasrah hahahaha.

Minta ampun anak kecil ini, gayanya memang berlebihan.

Restaurant-nya bernama Nikau, konsepnya sih fine dining. Tapi kok sepi amat ya, padahal sudah mau jam 6 sore loh. Suka banget sama lampunya yan bergelantungan dan tengahnya ada pohon palem.

Tuh kan, sepi bener ngga ada yang makan. Sampai malamnya kira-kira pukul 7.30, masih tetap yang makan cuma 1 meja aja. Bapaknya Abby udah berangkat ke gala dinner. Daripada galau makan berduaan sama anak di resto sepi gitu, mendingan saya cari resto lain deh yang lebih santai.

Nih, hawa-hawa jadul lorong panjang dengan tutup kaca. Pas lewatin ini tuh jadi kayak mengenang memori masa kecil. Dan anak kecil yang satu ini, bergaya aje dong, dikira catwalk kali itu lorong.

Malamnya, saya memilih untuk makan keluar hotel. Kebetulan dari jendela tadi, kelihatan ada satu resto. Begitu lihat di internet, katanya restonya oke buat family. Yok capcus ke situ aja, cuma jalan 500 meteran. Malah jadi bisa foto hotelnya dari luar pas malem deh.
Ini dia restonya, namanya Cobb & Co. Kata reviewnya sih, ini restaurant family yang lumayan terkenal di kota-kota kecil di North Island dan sangat family friendly. Beneran sih dari luar kelihatan rame banget restonya, nah kayak gimana makanannya?

Begitu sampai, kita dikasih icip-icip ini nih, Cobb Crunchies namanya. Mestinya sih buat anak-anak nyemil. Tapi si Abby gak doyan loh! Amazing kananak kecil gak doyan snack kriuk-kriuk gini. 
Nah ini yang bikin si Abby happy. Dapet 1 tas kertas kecil isi activities namanya Smarty Bags. Mayan buat bikin dia sibuk sementara mamanya makan.

Krayonnya lucu ya, tiap batang isinya 2 warna. 

Tuh kan, girang banget! Saking senengnya, pas jalan balik ke hotel dibawa-bawa terus kayak orang gede bawa tas. Tau-tau sampe kamar di cek, krayonnya hilang semua alias kelempar-lempar pas dia bawa-bawa hahahaha. 

Ini pesanan saya, Cobb Schnitzel. Pas mesen ditanya, mau mushroom sauce atau beef gravy? Saya jawab beef gravy. Saya mah mikirnya udah include dalam menunya. Nggak taunya kena charge dong buat saos seiprit gitu. Untung chargenya cuma 2 dolar hahahaha.

Nih dalemnya ada beef, ham, and mozzarella. Rasanya gimana? Biasa banget! Asin doang. Hu hu hu... penonton kecewa. Udah gitu restonya rame banget, banyak keluarga yang lagi pada ngerayain ulang tahun. Mau foto-foto suasana jadi kurang seru ya. Udah deh, makan aja, terus pulang, mendingan goler-goler di kamar hihihi. Terus ngelihat bapaknya Abby kirim menu gala dinner dia.... serasa bumi dan langit sama menu istrinya. Menu dia enak-enak beneeerrr....

Balik ke hotel, foto-foto suasana dulu ah, mumpung sepi dan besok pagi udah check out.

Nih atap di resepsionisnya. Bagus ya, dari kayu-kayu semua, keren banget (walau bersihinnya pasti agak rempong).

Bar Zazu di dalam hotel, tadi sore ini penuh banget sama peserta gala dinner yang happy hour.

Pose gaya lagi di lorong pas udah gelap. Tuh liat nggak di tangan, tas kertasnya yang dapet dari resto tadi dibawa terus, udah kayak emak-emak. Selamat malam, Rotorua! Sampai ketemu besok!

Sabtu, 27 Agustus 2016

Hari pertamanya gitu doang? Iya gitu doang! Maklum acara kantor yang jadi agenda utama. Nah, kali ini baru deh agendanya kita yang atur sendiri, jadi bisa ngapain aja.

Di luar lorong kaca, ternyata ada taman bunga loh. Kalau mau iseng-iseng ngelilingin hotelnya boleh juga, tapi kita sih ngga, mending langsung sarapan dan lihat taman cantik di kotanya.

Rate hotel kita itu belum termasuk breakfast ya. Breakfastnya sih murah cuma 16 dolar per orang. Tapi ya murahnya harga breakfast ini juga dibarengi dengan kualitasnya yang biasa banget! Hihihi. Pilihannya lumayan banyak, tapi kok rasanya standar. Suasana breakfastnya aja beneran serasa 20 tahun lalu, lengkap dengan kursi model kursi futura.

Kayaknya invasi turis dari Tiongkok memang luar biasa. Hotel ini sampai nyediain bubur sama bakpao loh buat sarapan pagi. Dan tentunya rasanya biasa banget hahaha.

Indoor swimming pool yang bisa dilihat dari tempat sarapan. Airnya hangat alami loh dari sumber air geothermal. Rasanya kepingin nyemplung, tapi hari ini udah mau check out. Nggak jadi deh, soalnya check out di NZ standarnya jam 10 pagi.

Roti dan berbagai selai

Buah-buahan, cold cuts, dan yoghurt.

Juice, cereal, muffin, dan croissant.

Hot food station yang macemnya lumayan banyak, tapi rasanya standar semua. Lumayan lah buat isi perut pagi-pagi.
Jadi gimana kesan-kesannya setelah nginap di Millenium Hotel? Biasa saja ya semuanya. Untungnya bednya sih enak banget, jadi bobonya juga sangat nyenyak. Kalau sampai nginap sini lagi, rasanya mendingan sarapannya di luar. Kemungkinan sih lebih mahal, tapi chancenya lebih enak daripada di hotel. Tapi yang patut saya acungi jempol adalah staff-staffnya, ramah-ramah semua terutama bell boy dan doorman-nya. Pas baru tiba, kita dibantu untuk valet parkir dan jaket-jaket yang ada di dalam mobil dibawain semua sama petugasnya. Walaupun di sini bukan budaya tipping, kita mau kasih dong, eh orangnya malah ngibrit. Pas pulangnya kita juga dibantu sama petugas lain untuk ambil mobil dan masukin barang, nah kali ini akhirnya tipnya diterima. Kayaknya sih karena yang ini staffnya anak muda, kalau yang kemarin orang tua malah nolak hahaha.

Setelah check out, kita mampir ke Government Gardens yang jaraknya cuma beberapa ratus meter saja dari hotel. Di dalam kompleks Government Gardens ini terdapat bangunan iconic Rotorua Museum, Conference Center, dan juga Blue Baths sebuah kompleks "entertainment" pemandian umum pertama di Rotorua.

The iconic Rotorua Museum. Di sini kita bisa mempelajari sejarah mengenai kekayaan kota Rotorua dan masyarakatnya. Kalau punya waktu cukup dan Abby sudah cukup besar, kapan-kapan nanti mampir masuk ke dalamnya. Saking populernya gedung ini, rasanya semua orang Rotorua yang menikah, pasti ada foto dengan latar belakang museum ini. 

Sisi lain di seberang Rotorua Museum, terdapat taman besar, dan pusat kota Rotorua itu ada di belakang kita. sama sekali tidak ada gedung tinggi, sehingga perbukitannya masih bisa terlihat.

Rotorua adalah  kota yang sangat terkenal sebagai kota pensiunan alias retirement city. Jadi jangan bingung, Sabtu pagi di kompleks Government Gardens, banyak orang-orang tua yang bermain croquet. Mainnya sederhana, yaitu memasukan bola di antara dua tiang dengan menggunakan tongkat. Ingat ya, bukan kroket makanan, dan juga bukan olahraga cricket (yang terkenal di Australia).
Bangunan bersejarah lainnya di dalam kompleks adalah Blue Baths.
Blue Baths dibangun setelah Perang Dunia  I yang memulai era renang modern, dimana laki-laki dan perempuan bisa berenang sama-sama. Setelah sempat melewati masa suram karena sumber mata airnya hilang dan sempat akan dihancurkan, pemerintah merestorasi tempat ini, dan akhirnya dibuka kembali di tahun 1999. Sekarang Blue Baths menjadi tempat eksklusif untuk mengadakan event-event penting, seperti upacara perkawinan, termasuk juga gala dinner yang dihadiri oleh suami saya kemarin. Suasananya dibuat seperti masih dalam masa kejayaannya di tahun 1930-an.


Tuh, keren kan foto dengan latar belakang Rotorua Museum.


Rachel Spring, dulunya bernama Whangapipiro yang juga berada di kompleks taman ini, dulunya sempat menjadi sumber air panas dari beberapa tempat pemandian, bahkan sampai sekarang masih digunakan sebagai sumber air panas untuk Polynesian Spa yang terkenal di Rotorua. Suhunya sendiri 212 derajat Farenheit alias 100 derajat Celcius. Jadi tolong, cukup dilihat aja ya, jangan nekad nyemplung.  

Kegiatan lain para pensiunan di taman adalah, bowling! Mereka punya bowling club sendiri loh, tapi entah gimana cara mainnya, pokoknya yang saya lihat mereka lempar bolanya supaya hit bola lain. Pesertanya banyak banget dan semuanya bermain dengan gembira. 

"Kutunggu kau di gazebo ini, Sayang..." Hahahaha. Bagus banget dan sangat intricate designnya.

Romantis banget ya bapak sama anak ini, di taman sambil pegangan tangan serasa orang pacaran. Mungkin terbawa suasana indahnya pemandangan. 

Tuh bayangin deh kalo lagi romantis sama pacar, nangkring di gazebo sambil dengar suara air mancur. Cakep kan?

Di seberang Goverment Gardens langsung merupakan pusat kota Rotorua. Tuh lihat gedung kaca itu, gedung paling tinggi di Rotorua loh! 

Gerbang depan dari kompleks Government Gardens.

Tiba-tiba si Abby meluk tiang ini, terus bilang kalo dia minta difoto sama tiang ini. Kamu mau jadi pemain film India, Nak?

Monumen Fred W. Wylie ini disebut juga Rotorua South African War memorial yang menggambarkan Sergeant Wylie, seorang pemuda dari Rotorua yang dulunya cuma jadi penjaga toko kemudian mengajukan diri secara sukarela untuk perang, berjuang seorang diri merebut senjata dari musuhnya dan juga menangkap 2 tahanan. Sayangnya dia meninggal di dalam perang di tahun 1901.

Tiba-tiba, dari cuaca cerah terang menderang, berubah menjadi mendung kelabu dan hujan hanya dalam hitungan menit! Setelah lari-lari, untung ada klub croquet yang isinya para pensiunan tadi, di depannya kita bisa numpang berteduh. Lumayan, daripada lu manyun.

Biarpun hujan dan kudu berteduh, boleh lah ya pemandangan berteduhnya kayak begini. Tuh lihat aja betapa tebalnya awan. Tapi karena anginnya kencang, kita optimis awan berat itu akan segera bergeser dan berganti menjadi cuaca cerah ceria. Dan kita benar! 

Bunga-bunga ungu dan putih ini bagus dan rimbun banget. Gara-gara berteduh, jadi malah perhatiin beginian. 

Nah, bener kan, tiba-tiba awan tebalnya hilang aja gitu dong, berganti jadi langit biru! Monument ini adalah Arawa War Memorial, untuk memperingati suku Te Arawa, yang merupakan suku asli di sini yang berjuang mengabdikan diri di Perang Dunia I. 

Masih di dalam kompleks Government Garden, terdapat juga Klamat Falls Rose Garden alias taman mawar. Namun karena kita perginya pas winter, udah tau dong ya... botak semua. Huks! Jadi ngebayangin kalo spring atau summer pasti cantik banget. Nanti balik lagi aaahh...

Tidak lupa, ada juga playground yang cukup luas dan menyenangkan (buat bapaknya Abby).

Suami bilang, "Non, itu ada bumbu Indomie..." Saya awalnya nggak percaya, masak sih ada orang iseng masak Indomie di tengah playground? Ternyata eh ternyata... bener dong! Makanya kudu diabadikan. Siapa ini yang makan Indomie dan buang bumbu sembarangan! 

Ku lari-lari-lari..... lari terus, nggak ada habisnya, habis enak sih lihat ijo-ijo luas banget!

Nih, lapangan rumput guede banget, belakangnya lagi tuh ada lapangan golf. Lari sampe puas (dan akhirnya capek sendiri).

Sementara papa dan mama main jungkat jungkit dong :) Masa kecil terlalu bahagia, jadi ingin diulang kembali hahaha.

Lihat begini, romantis banget ya, kayak sakura berguguran. Padahal itu bukan sakura loh, tapi magnolia.

Setelah dari taman, kita melewati tepian Lake Rotorua. Serunya Rotorua ini, kemana-mana ketemu pemandangan cantik karena kotanya dikelilingi bukit dan danau.

Black Swan alias angsa hitam dengan paruh oranye. Mereka ini ngumpul sendiri sama sebangsanya, sementara di belakangnya ada kumpulan bebek hitam. 

Lalu di sisi lain ada kumpulan bebek putih. Wuih kalo seneng unggas, di sini happy deh, banyak bebek sama angsa berkeliaran bebas, gendut-gendut pula! 

Malu-malu kucing sambil melirik.

"Ape lu liat-liat?" kata bebek. 

Beberapa ratus meter kemudian, malah ketemunya banyak seagull. Sayangnya pada berterbangan, jadi susah difotonya. 

Boleh lah ye sesekali foto sendirian ala superman, asli anginnya kenceng bener melambai-lambai itu jaket ketiup angin padahal tebel dan mayan berat.

Cover boy, alias cocok buat jadi cover picture di FB hahahahaha...
Tujuan kita selanjutnya adalah ke Skyline Rotorua. Apa itu Skyline? Namanya aja udah Sky, terus ada kata line... itu artinya kita bakalan naik gondola! Ngapain naik gondola? Tentunya selain lihat pemandangan, juga banyak aktivitas yang bisa kita lakukan di atas bukit. Buat saya yang hobinya makan, tentulah nggak akan melewati makan siang di restaurant tertinggi di Rotorua yaitu Stratosfare. Seandainya mau hemat dan cuma mau naik gondolanya saja untuk lihat pemandangan, bisa beli tiket Gondola PP sebesar 29 dolar per orang.
Naik naik ke puncak gunung, tinggi tinggi sekali... kiri kanan kulihat saja, banyak pohon cemaraaa a a... 

Walaupun saya sudah reserve tempat, tapi kita tetap harus antri untuk menukarkan tiket di loket. Nah di sini kita bisa membeli deh tuh berbagai paket untuk kegiatan kita di atas, contohnya yang kelihatan di situ misalnya naik gondola, luge, dan dapat 1 t shirt, harganya 69 dolar per orang. Kalau mau paket adventure yang lebih lengkap lagi juga ada yang sampai 140 dolar per orang. Intinya, kalau mau ngehabisin duit di sini untuk adventure, dijamin cepet! Belum lagi makannya! Hahahaha...

Setelah antri, bisa pas banget, dapet gondolanya yang gambar Jelly Beans! Oh iya, buat yang suka mountain biking, bisa loh bawa sepedanya naik, karena ada gondola yang khusus untuk mountain bikers. 

Girang bener ya naik gondola. Yang jelas gondolanya bagus, bersih, dan aman. Satu gondola bisa dimasuki maksimum 8 orang. Tapi karena jumlah gondolanya banyak, boleh loh sekereta bertiga aja. Sebelum naik, kita tuh difoto dulu bertiga sama fotografernya di dalam gondola. Tapi pas kita turun sorenya nyariin foto kita, ternyata nggak ada hihi. Mungkin kita kelamaan di atas.

Awalnya ini anak agak takut pindah kursi, tapi lama-lama happy soalnya stabil banget gerakan gondolanya. 

Mulai deh keliatan pemandangan cantik Lake Rotorua dan kotanya.

Foto bertiga dulu di dalam gondola, tentunya pakai HP.

Sampai di atas, ini anak langsung dong lari ke mobil Jelly Belly dan berlagak nyetir. Gampang bener deh bikin anak ini seneng.

Beruntung banget, walaupun restaurant hari itu penuh sekali, kita dapat tempat duduk di jendela. Puassss banget bisa makan sambil melihat pemandangan secantik ini. 

Nih biar lebih jelas lagi, kelihatan danau membentang dari atas. Betah deh lama-lama di sini.
Konsep restaurant Stratosfare adalah international buffet. Jadi anggap saja lagi buffet di hotel berbintang, dengan kualitas bahan yang prima, plus dapat bonus pemandangan yang amazing! Winnernya Masterchef New Zealand juga jadi salah satu koki di sini. Jangan bandingkan dengan buffet di beberapa restaurant berbintang di Indonesia yang super heboh ya. Untuk ukuran Selandia Baru, segini sudah sangat bagus. Cuma yang manatahan memang kalau lihat pemandangan beberapa turis dari Tiongkok yang suka bikin urut dada. Ngambilnya buanyaaakkk banget seperti ngga ada hari esok, plus lihat mereka makan suka serasa lagi di kaki lima. But hey...they have the money! Hahaha.

Pilihan dari cold station, ada mussel, prawn, dan berbagai cold salad. Semuanya enak-enak. Sebelumnya saya juga ada ambil vegetable soup dan salad, semuanya segar.

Minumnya di sini dikasih Brita Sparkling Water. Walaupun banyak orang yang memuji karena katanya resto ini bermodal bisa kasih sparkling water, tapi saya nggak suka! Saya lebih suka still water. Sparkling water di mulut saya rasanya pahit.

Ini jelas piringnya suami. Isi dagingnya full! Hahahaha. Ada ayam, ikan, sapi, babi, domba, segala aya.

Nah ini piring saya, masih mending  lah ya ada pastanya. Semuanya enak, terutama ikannya yang dimakan dengan saus kari merah ala Thailand. 

Sambil nurunin makanan sebelum dessert, saya muter-muter sambil foto-foto makanan yang ada di sini. Yang ini station soupnya, ada vegetable soup dan miso soup, lengkap loh condiments miso soupnya, ada wakame dan tofu segala.

Kalau hobi makan salad, pasti happy, karena sayuran di salad station ini segar-segar semuanya.

Cold cuts, plus tiger prawn, fish, squid, and mussel. 

Yang di sini adalah berbagai seafood salad. Ada shrimp and bamboo salad, mussel meat, kim chi, surimi salad, dan condiments. 

Yang di sini ada pasta, vegetables, rotiserrie chicken, rice, japanese curry, fish, banyak deh, sampe lupa ada apaan aja. 

Steak yang siap digrill, ada lamb dan pork.
Dan ini adalah grilling dan carving stationnya. Buat beef ada roast beef dan horseradish sauce, lalu di sebelahnya ada pork and lamb steak dengan kentang dan kumara. 
Ada juga crepes station dengan berbagai condiments. Di sebelahnya ada ice cream berbagai rasa.

Dessert station. Isinya memang sederhana, ada pavlova yang merupakan dessert khas Selandia Baru, ada fruit salad, jelly, dan chocolate mousse. Tapi semua rasanya enak sekali, terutama pavlova dan moussenya. 


Drink station, ada berbotol-botol sparkling water siap didistribusikan. Di belakangnya ada coffee and tea station. 

Lumayan tehnya Dilmah Exceptional yang merupakan luxury range dari Dilmah Tea (bentuk teabag-nya kayak pyramid hehehe). 

Pas kita lunch itu lagi ada event perayaan dari salah satu sekolah, entah perayaan apa itu, yang jelas lumayan, sambil makan sambil dinyanyiin lagu-lagu Maori sama anak sekolah. Suaranya merdu membahana.

Dessert plate saya. Kelihatan banyak? Lihat ke meja sebelah saya, ada yang ngambil pavlova segunung, dan ludes! Amazing! 

Hampir mau selesai makan, tiba-tiba di jendela melihat pemandangan ini. Pokoknya suami sampe bilang berkali-kali kalau kita diberkati banget. Biarpun winter, tapi siang itu hangat, dan gara-gara sesekali gerimis, jadi bisa ketemu pelangi. Dapat bonus window seat pula di restaurant.

Suasana di dalam restaurant. Ini sudah hampir selesai lunch hour, jadi sudah mulai lebih sepi. Tadinya mah.. wuihhh rameee.... Tapi hebring deh, biarpun rame banget, tetap bisa terkontrol pasokan makanannya.
Keluar dari restaurant, kita langsung menuju viewing area, lihat pemandangan begini, siapa yang nggak jatuh cinta. Awan bergulung-gulung, langit biru, danau, perbukitan, menyatu dengan pemandangan kota.

Difotoin sama turis di sini, anak muda, ngakunya jurusan fotografi, tapi belakangan dia bilang, "Just kidding..." Hihihihi. Terserah deh ente mau jurusan apa, yang penting fotonya okeh!

Salah satu petualangan yang bisa dicoba saat di Skyline Rotorua adalah Sky Swing. Silakan kalau mau nyoba, jadi kita duduk berdua, dikerek sama tali, terusss...dilepas deh! Arrrgghhh...

Tuh begitu dilepas, kelempar dengan kecepatan 150 km/ jam, dan bawahnya jurang.. Asoy ye!

Buat yang suka naik sepeda, tuh asik banget ada berbagai trail yang bisa dicoba. Tapi kalau winter memang tidak semua trailnya dibuka. Cuma tetep aja seru kan. 

Dan inilah permainan yang kata orang-orang WAJIB dicoba yaitu Luge. Luge yang terdekat dari Indonesia adanya di Sentosa Singapura. Tapi, kata suami yang sudah nyoba di Singapura, jauh banget bagusan yang di sini kemana-mana! Serunya minta ampun naik luge ini, apalagi di track yang intermediate, ngebut abis. Sayang track advancenya ngga dibuka winter ini.

Signature signnya Skyline Rotorua: Rotovegas, soalnya banyak hiburan, tapi ini mah adventure semua di atas gunung hihihi.

Sebetulnya si Abby bisa loh naik luge ini, pakai tiket tandem anak, dan dia bisa duduk di depan ortunya. Tapi anaknya ngga mau dong! Payah deh ah. Untuk naik luge ini biayanya 14 dolar sekali jalan. Tapi kalau 3 kali, harganya cuma 26 dolar. Ya udah dong kita beli aja yang 3 kali ride, suami satu kali, saya dua kali hihihihihi. Mau beli yang 5 ride benernya, tapi antriannya lumayan panjang, Abby bisa kebosenan karena kita kan kudu naiknya gantian. 

Giliran pertama, suami dulu yang naik. Dia milih track yang scenery alias yang paling mudah. Nah, karena track ini banyak tempat pemberhentian dan speednya nggak terlalu kencang, jadi sepanjang jalan, dia bisa foto-foto pakai HP. 

Nih contohnya, foto sebelum masuk ke dalam hutan. 

Bagus banget ya, pohonnya gede-gede banget, dan pas masuk situ betul-betul seperti dibawa ke dunia lain. 

Eh ada juga area dinosaurus. Pinter deh yang bikin! 

Setelah selesai naik luge-nya, kita semua akan naik ke atas lagi pakai ski gondola. Buat yang takut ketinggian, bisa gemeter nih di sini, soalnya kan kebuka dan kakinya ngegantung. Tapi asli fun banget!

Sampai deh di stasiun atas lagi. Habis gitu giliran saya deh yang naik. 

Nih buat yang mau lihat gimana naik lugenya pas awal-awal. Di sini speednya masih slow, habis gitu... wwwooosshh...

Hore, gantian giliran saya. Kali ini saya nggak foto-foto deh ya, soalnya udah seru sendiri. Puasss... kalo perlu pingin naik 5 kali hihihi. Bener juga semboyan luge ini, "Once is never enough"

Dan anak ini sampai kebosenan nungguin mamanya main, padahal udah nyemil segala. 

Sebelum turun, kita mampir dulu ke toko Jelly Belly. Buat penggemar Jelly Belly, pasti seneng di sini, soalnya rasanya banyak banget. Plus ada lukisan lucu-lucu yang dibuat dari Jelly Belly, salah satunya Harry Potter ini. 

Segala rasa juga ada, tinggal pilih-pilih.

Robot juga dari Jelly Belly. Tapi itu perutnya kayak lagi hamil ya hahahaha.

Perjalanan turun ke bawah, lagi-lagi dapat gondolanya yang Jelly Belly. Kali ini anaknya udah happy berat, nggak ada ragu lagi duduk dalam gondola. 

Di atas ngga mau naik. Di lobby ketemu displaynya, malah lari ngibrit ke situ dan langsung naik. Emang payah nih anak.
Sebelum kembali ke Auckland, kita mampir dulu ke Redwood Forest, yaitu hutan yang cantik sekali yang dinobatkan sebagai number one must see di Rotorua. Selain cantik, gratis pula! Selandia baru ini diberkati banget dengan alam indah dan betul-betul dirawat oleh pemerintahnya. Jadi pajak kita walaupun gedenya gila-gilaan, tau lah larinya kemana hehehe. Berhubung saya bawa anak kecil dan sudah sore, kita ambil track yang paling singkat dan paling tidak menantang yaitu Redwood Memorial Grove Track. Jalurnya singkat sekali hanya 2 km, dan hanya memakan waktu 30 menit dengan jalan santai. Kalau ingin track yang lebih menantang, apalagi yang ingin bersepeda, banyak sekali pilihan track lainnya. Katanya kalau ambil track yang panjang, pemandangannya makin spektakuler.

Petunjuknya sangat-sangat jelas dan mudah sekali diikuti. Kita pilih jalur yang warna merah.

Tiap beberapa ratus meter ada tanda ini, gampang banget kan, tinggal ikuti saja panah merahnya. Nanti di dalam baru dipecah-pecah, pokoknya ingetin aja yang merah. 
Redwoodsss... Redwoods everywhereeee...!! Semua pohon di sini ditanam di tahun 1901. Jadi kebayang ya usianya sudah ratusan tahun dan tetap dijaga kelestariannya. 

Dan tentulah anak kecil ini senangnya luar biasa.

Nemu stick kecil di jalanan, langsung deh berlagak jadi tukang sihir. Belajar dari mana sih nih anak? 

Abrakadabra...kusihir kau jadi kodok! 

Bagus banget jalur boardwalk ini dibuat melintasi pohon-pohon suplir, di bawahnya ada air belerang mengalir, mengeluarkan bau khas.

Enak ya jalannya rapi, bagus, suka banget! Padahal di dalam hutan.

Nah mulai dari bagian sini, jalanannya tanah deh, tapi tenang, aman kok, dan nggak terlalu menanjak. Cuma kalau hujan sih kayaknya licin.

Berasa kecil banget ditengah-tengah pohon yang luar biasa tingginya.

Mengagumi pohon-pohon tinggi ciptaan Tuhan. Di sini anaknya mulai capek, jadi minta digendong. Untung bapaknya yang gendong hihihi. 

Keren ya pose pas jalanan kosong.

Eh anaknya juga mau dong pose sama mamanya. Sayangnya di belakang udah ada orang lewat. kalau ngga kan lebih keren lagi.

Dari parkiran, kita bisa menaiki Redwood Treewalk yang merupakan salah satu treewalk terbaik di dunia dengan panjang lebih dari setengah kilometer. Sayangnya, kita tiba di sini sudah terlalu sore, dan treewalknya tutup pukul 17.00. Kalau ingin naik, biayanya 25 dolar per orang. 

Nih mapnya, bagus banget ya! Dan beneran itu penyangganya semua adalah pohon-pohon besar. Kebayang kerennya kalau bisa muterin itu. 
Setelah dari Redwoods, kita langsung perjalanan pulang ke Auckland dengan melewati Matamata untuk makan malam. Seperti sudah saya jelaskan sebelumnya, Matamata ini adalah kotanya Hobbiton, tempat shooting film Lord of the Rings dan The Hobbit yang fenomenal. Walaupun cuma kota singgah dan keramaiannya cuma ada di satu jalan sepanjang beberapa ratus meter, tapi ada juga loh ternyata tempat makan enak di sini. Kita memilih ke Redoubt yang katanya tripadvisor sih restaurant no. 1 di Matamata. 

Eh, ada Gollum ngintip di atas loh! 

Redoubt ini sebetulnya adalah sebuah bar. Jadi jangan bingung botol airnya tuh bekas botol gin. Inget ya, GIN bukan JIN! hahahaha... 

Hobbit udah jadi trademark tempat ini. Biar di dalam bar juga tetap ada poster The Hobbit gede-gede.

Suasana bar semakin ramai gara-gara ada pertandingan  Rugby All Blacks lawan Wallaby. 

Sebelum pesanan kita keluar, saya iseng keluar dari bar untuk foto pemandangan kota. Sepiii banget, cuma sejalan itu aja. Tapi barnya dong, rame bener! Untung kita masih dapat kursi. 

Berhubung tadi siang makan buffet, malam ini kita rencananya nggak mau makan terlalu berat. Tapi ya, tetep aja pesanan ini lama-lama jadi bukit! Ini yang pertama, kita pesan 2 sliders. Crispy pork belly, carrot & beetroot slaw, satay sauce, dan satu lagi bacon wrapped chicken sluces, rocket, parmesan and caesar dressing. Rasanya? Endang!! Nggak salah deh jadi resto nomer 1 di sini. Penampilannya biasa banget, tapi rasanya endeus.

Pork belly and scallops with chorizo, caramelised roasted apple and fennel, crispy parmesan polenta croquettes, apple & feijoa chutney. Rasanya? Enaaaaakkk. Kita pikir kan pork bellynya bakalan mirip dengan yang di sliders ya, ternyata beda loh! Tiap elemennya masing-masing rasanya pas, dipadukan jadi tambah enak.

Coconut prawns and salt pepper calamari with lime and chili emulsion. Ih ini kok enak lagi sih? Saya kira cuminya gak garing ga bakalan enak, ternyata empuk dan terasa banget bumbunya.

For dessert (lah katanya cuma mau icip-icip, tapi kok sangar), kita pesan Chocolate Haze yang terdiri dari chocolate tart, warn fudge brownie and chocolate sauce, Kapiti triple chocolate ice cream. Ini juga enak semuanya! Yang kurang enak cuma karena dia taruh yoghurt di bawah kuenya karena yoghurtnya asem bener cuy! Tapi itu cuekin aja gak usah dimakan hahaha. 

Last but not least, biar sopir kita nggak ngantuk, satu large cappuccino. Kata suami sih, enak kopinya.
Dua jam kemudian, tiba deh kita di Auckland. Biarpun hitung-hitung kita cuma 1 hari full aktifitasnya, tapi tetap rasanya happy banget bisa balik lagi ke Rotorua dan bawa Abby ke sini. Selain itu karena jaraknya cuma 3 jam, kita juga tidak terlalu capek nyetirnya. Suatu hari kita pasti balik lagi soalnya di Rotorua ini kayaknya endless banget yang bisa diexplore. Lah ini baru Rotorua, bayangin gimana explore seluruh negara ini, nggak habis-habis deh. Sampai ketemu lagi ya di postingan Abby Tamasya berikutnya!

35 comments:

  1. Wah asli seru banget yah kayaknya New Zealand :D Salam kenal ya ci, selama ini silent reader aja tapi lama - lama malah jadi selalu nungguin post-postnya Ci Leony terutama cerita jalan - jalannya, bikin pengen hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi, Jessica. Thank you for finally commenting here. Salam kenal juga. Ayok kapan-kapan jalan-jalan ke sini. Lumayan kan udah dapat beberapa referensi :)

      Delete
  2. cakep bgt, penuh dengan foto2 yang cantik2 ..

    pasti seru ya liburannya abby

    ReplyDelete
    Replies
    1. Haha, fotonya cantik karena obyek yang difoto juga cantik. Tinggal jepret aja udah banyak pemandangan indah.

      Delete
  3. Wiiiiiiiih, waktu liat kamarnya yang dobel bed itu, mata langsung berbinar. Comfy bangeeeeeeet >_< Warna karpet dan dinding kayu, pas banget, jadi kesannya hangat. Suka deh liat kamar-kamar yang begini ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Warnanya emang lumayan oke, tapi hotelnya sendiri udah agak tua. Standard aja sih menurut saya, yang penting bobo enak dan kamarnya bersih.

      Delete
  4. Kalo di Indonesia, ada spot hutan bagus begitu udah rame dipake pre wedding wkwkwkw
    Enak banget ya NZ, agak kuno2 gimana gitu, dan Abby tambah cakep aja di foto le, rambutnya udah panjangan juga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Apalagi gratis ya Pau, laris manis deh buat foto kawinan. Tinggal city councilnya mungkin yang urut-urut dada. Kuno itu karena di Rotorua, Pau, memang mereka pingin keep the small town feeling. Iya rambutnya udah panjangan, bikin gue terkadang pegel pengen potong, tapi sayang hahaha.

      Delete
  5. hmm...hotelnya tua banget ya le...tapi mahal! gua mah kagak rela ahh bayarnya. hihihihi. museumnya keren tuhh bangunannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu termasuk harga hotel yang wajar sih untuk Rotorua hehehe. Rotorua memang dijaga feelnya supaya kayak old town, gak terlalu modern. Kalau mau yang lebih mahal lagi juga ada, tapi berhubung dibayarin kantor, terima aja dengan senang hati. Museumnya memang jd landmark kotanya banget.

      Delete
  6. Suka banget sama botol Sparkling Water nya #salah-focus. Kayaknya cakep kalo dijadikan vas bunga. Xixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, di sini memang kalo di resto biasa pake botol gituan buat nyediain air, tapi yang itu memang bentuknya rada unik. Cuma model kenop begitu udah standar di sini.

      Delete
  7. Dulu waktu mampir ke Rotorua, hampir makan di Cobb & Co juga tapi gak jadi gara2 nemu chinese takeaway yang jual macam2 makanan, murah dan banyak plus pake enak bangett.. sederetan sama Cobb & Co, tapi masih beda 3 blok kayaknya.. Setuju sama pohon terowongan, banyak sepanjang jalan di North Island. Seru juga ternyata Museumnya, gak sempat kesana dulu..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya kalo travel di daerah sini berusaha menghindari Chinese Food kecuali memang restonya terkenal atau ada hidangan yang khas hehehe. Soalnya sayang udah jauh-jauh makan Chinese Food hihihi. Sayangnya Cobb & Co biasa banget ya. Untung kmrn billnya ngga lebih dari 30 dolar, jadi yaaa ngga keki-keki banget. Pohon terowongannya emang cantik, kayak gua hahaha.

      Delete
    2. hahaha.. kalau aku lebih sering makan yang western style, jadi kadang kangen chinese food. Walopun di tmpt chinese food itu, kita belinya fish and chips haha.. sekali pernah beli mie pake pork belly. porsinya sih gede ajehhh..

      Pohon terowongannya emang cantik, kayak gua hahaha. <---- baiklah, manut aja deh hahahaha..

      Delete
    3. Eh... Maksudnya gua = cave loh. Bukan gue. Hehe. Ya tapi kalo dibilang cantik kayak gue jg gak apa2 sih hahahaha.

      Delete
  8. Ci itu foto yg lagi kasih makan abby pisang yg baju dr magnum bukan ci #salahfokus
    Lugenya pemandangannya lebih bagus di NZ yah drpd yg di Singapura hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya bener itu baju yang dari Magnum. Dulu pernah dibahas kan di post barang gratisan hehehe. Jauh lebih bagus NZ daripada Singapore (kata suami hehehe, soalnya saya belum pernah naik yang di Singapore).

      Delete
  9. wuaaah Abby lamaan dikit di NZ..kayaknya bakal semua kota di NZ dijelajahi deh..wkwkw :)
    ntar gedenya kayaknya Abby juga bisa suka travelling deh :P

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha, iya Fun, kita di sini lumayan seneng road trip, soalnya pemandangannya indah-indah banget. Wah ini North Island aja masih banyak banget yang belum dipergiin. Suatu saat nanti bakalan muterin South Island juga, buat mengenang memori masa kecil gue, tapi kali ini bawa anak sendiri hihihi.

      Delete
  10. Wuihhhh keren banget lho Le foto2nya. Eh btw, kota pensiunan itu gimandose maksudnya? Kota destinasi wisata psra pensiunan gitu?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Maksudnya kota pensiunan itu, orang dari kota lain, pas masuk usia pensiun bakalan pindah dan tinggal di Rotorua. Ibaratnya kalo dari Surabaya, begitu pensiun pindah ke Batu gitu hehehe. Biar lebih relax hidupnya.

      Delete
  11. Ya amoun, selalu fokus pada makanannya..hahaha..itu pemandangan seger amat ya mbak, anak2 ketemu rumput langsung happy puol ya..hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Soalnya hobinya makan, makanya foto makanan banyak ya hehe. Abby sih suka banget liat yang luas-luas. Tapi ngga semua anak suka sih bersentuhan sama alam. Untungnya Abby demen, jadi kita ikut seneng kalo jalan bawa dia.

      Delete
  12. Haloo Abby. kyaa udah lama ngga mampir kesini tau2 udah gede aja ^^
    btw itu Forestnya keren banget, bersih kerawat gitu ya.
    udah lama banget gak jalan2 deket hutan hahaha, jd kepengen..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Tante! (Kata Abby) iya sekarang Abby jd tambah tinggi (dan antep beratnya hahahaha).

      Di Yogya katanya hutannya juga banyak yang bagus ya dan mulai dijadikan tujuan wisata.

      Delete
    2. iyaa denger2 banyak yg instagramable hutannya skrg, cuma akses kesananya susah jalannya dan lama. temenku cuma untuk foto2 terus jalan lagi deh

      Delete
  13. Hi Ci Leony,

    Sorry oot dari post ini, mau tanya sewaktu di Indonesia kan Abby kalau jalan2 sering bawa susternya. Susternya tidurnya bagaimana ya di kamar hotel? Makasih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Windy, mostly kalau saya travel pesannya 2 kamar, atau condo yang isinya 2 kamar. Kecuali di kamar yang memang sangat besar yang isi ranjangnya 2 queen seperti di Hilton Bandung (waktu itu saya di executive room, kamarnya besar 52m2 dan ranjangnya 2 queen).

      Delete
  14. Yaampumnn kerennn banget 😲😲😲

    ReplyDelete
  15. Salam kenal ci Leony, aku sebenernya dulu silent reader yg selalu ngikutin postingan cc dari jaman cc baru lahiran. Abis itu krn kesibukan jadi lupa sama blog cc. Eh skrg ketemu lagi pas aku lagi Google blog ttg pindah ke NZ (lagi rencanain kesana juga). Makin ngeliat foto2 cc jadi makin kepengen cepetan kesana ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Steph, salam kenal juga. Wah rencana pindah sini? Siap2 sama peraturan baru imigrasi yang semakin berat ya. Semoga suksessss!!

      Delete
  16. Salam kenal ci Leony, tulisannya sangat inspiratif, senang bacanya. Nov 2016 kmrn saya ke Rotorua. Kota yang sepi tapi menyenangkan..

    Ditunggu tulisan2 nya lagi...salam

    Helmi F

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi Helmi. Sip! Tinggal di NZ juga? Di kota mana?

      Delete